Sebuah Nama Sebuah Cerita, Syntax ERROR!

 

Assalamualaikum. Apa kabar nih agan – agan yang masih mengunjungi saung ane yang kecil ini? Kali ini ane berniat untuk share salah satu pengalaman yang menurut ane gokil, yaitu tentang band ngaco yang sejarahnya pendek, wkwkwk. Apalagi kalo bukan band rintisan ane dkk, Syntax ERROR. Dilihat dari namanya sih orang pasti berpikir ini band bergenre Death Metal, Hardcore atau Punk kali yak, padahal sih gak mesti begitu juga.
 
Sejarah ini bermula dari sekitar dua tahun yang lalu, saat ane baru masuk SMAKBo dan masuk kelas 10 – 8. Di kelas itu, ane ketemu temen yang waktu SMP – nya udah pernah punya band, Ami Abay. Nama bandnya waktu SMP itu TNT alias The Naughty Teen. Terus waktu seleksi padus untuk wisuda angkatan 55, kakak kelas mau ngadain seleksi gitaris dari angkatan ane. 

Sebenernya sampe sekarang ane bingung untuk apa seleksi itu diadain, tapi saat itu ane ikutan aja walaupun pengalaman main gitar ane masih minim (ane belajar gitar pas awal kelas 3 SMP gan). Si Ami yang ngelihat ane ikutan seleksi itu kaget (mungkin dari tampangnya ane emang keliatan cupu kali yak -_-). Selang beberapa hari dari kejadian itu akhirnya Ami dan BangSat (baca : Bang Satrio) ngajakin ane untuk bikin band kelas. Tapi masalahnya saat itu kita kekurangan personil, ya kali band kita personilnya 3 orang dengan skill yang minim (kalo skillnya sekelas Green Day sih gak masalah).

Semenjak itu kita langsung take action gan, nyari studio buat tempat latihan yang lokasinya di deket sekolah. Ane, Ami, sama Satrio jalan kaki menyusuri daerah sekitar SMAKBo, Pakuan, terus ke Bogor Baru, tau – tau nyampe PMI gan (ane juga bingung, itukan jauh -_-). Karena hari udah siang, perut mulai bordering, kita makan di pinggir jalan (lumayanlah, enak dan murah). Terus akhirnya kita sholat dulu di dalem PMI, BangSat ama Ami Abay sambil numpang ngecass HP. Waktu itu ane udah mulai putus asa, masalahnya belum nemu satu pun padahal udah banyak nanya dan jalan segini jauhnya. Akhirnya kita mutusin untuk balik aja, tapi ngelewatin jalur yang berbeda (ane juga lupa itu lewat daerah mana). Dengan sempoyongan, kita tetep jalan sampe gak sengaja kita ngelihat ada bapa – bapa pake kacamata hitam nongkrong di pos ronda sambil main gitar. Wah kebetulan, mungkin bapa – bapa itu bisa memahami dengan sepenuh hati keinginan kita (apa sih -_-). Langsung aja tuh ane tanya, tanpa banyak Ba Bi Bu langsung to the point,
“Pak maaf mau tanya studio band terdekat dari sini dimana ya?”,
“Oh ada disana studio namanya App*e Studio, dari sini jalan aja ke sana”, sambil nunjuk arah
“Oh begitu ya, makasih Pak.”

Kita langsung aja menuju tempat yg ditunjukkin, akhirnya sampe juga. Pas ane nyampe sana, banyak banget para musisi gan lagi pada nongkrong! Kelihatannya studio ini emang basenya buat pecinta The Beatles, soalnya semua atributnya tentang band itu.

Setelah itu, kita bergegas balik ke Ciheuleut tapi iseng – iseng nanya lagi sama orang. Akhirnya kita check ke daerah yang dimaksud, ternyata ada studio yang lebih deket sama sekolah, namanya Lisab*n studio. Sejenak ane berpikir semua perjalanan panjang tadi sia – sia gan!

Masalah studio udah beres, tinggal personil. Karena saat itu gak ada yang bisa main alat musik, kita sepakat untuk ngajak orang yang ahli dalam urusan seni secara umum. So pasti, orang itu adalah Yogi! Dengan bakat alaminya dalam seni rupa, dia bisa ngegambar dan ngelukis berbagai macam bentuk dengan mudahnya. Selain itu, dia paling semangat kalo disuruh bikin prakarya gitu gan. Dugaan ane sih kalo orang yang dasarnya berbakat, walaupun dia belum mengenal sama sekali, belajarnya tuh cepet. Dan ternyata bener gan, Yogi susah belajar bass (apaan sih gak konsisten -_-). Tapi akhirnya kita menemukan bakat terpendam Yogi, yaitu drum gan! Akhirnya jadilah formasi mutakhir band kita dengan Ami Abay (Vocal and Rythem), Ane (Lead Guitar, padahal ane gak bisa apa – apa), Yogi (Drum), BangSat (Bass), dan satu personil pelengkap penderitaan yaitu Taqy (Vocal). Tapi semenjak Taqy pergi, band kita kemana – mana cuma berempat gan.


Catatan: Yang duduk dan pegang mic itu personil sintetis :v 


Catatan: Bassis yang pake kacamata (kanan) disebut – sebut memiliki ekspresi seperti tukang pijat yang sedang memijit bass :v
 
Masalah personil, clear. Selanjutnya tinggal masalah nama band. BangSat ngusulin namanya POST (Party of Summer Time, lumayan sih tapi ane gak tau maksudnya). Akhirnya kita sepakatin karena kita suka pake kalkulator buat ulangan Kimia Dasar 1, nama band kita adalah Syntax ERROR. Nama ini dipilih karena pas baru – baru pake kalkulator, kita suka salah pencet dan hasilnya pasti keluar tulisan Math ERROR atau Syntax ERROR. Math ERROR kesannya terlalu eksak, jadi dipilihlah Syntax ERROR. Tapi setelah temen ane search di Google sih ada band yang udah pake nama itu, tapi gak papa lah kan ini juga cumin buat iseng doangan, syukur – syukur kalo bisa bikin album.

Saat akhir semester genap, di sekolah ane ada Porsip gan, sejenis kompetisi antar angkatan di berbagai bidang akademik dan non akademik, band termasuk salah satunya. Tapi masalahnya di angkatan ane ada 3 band gan, dan yang bisa ikutan cuman 1 band. Alhasil diadain seleksi sama pihak angkatan kita, waktu itu Jev yang nyeleksi. Ane akuin, dia emang ekspert dalam urusan seni musik khususnya seni suara, tapi entah kenapa dengan kemampuan yang diatas rata - rata itu dia gak ikutan band. Sebenernya ane agak ragu, ane belum pernah punya band sejak SMP dan tentunya belum pernah manggung. Tapi udah diputuskan, kita akan ikut seleksi itu APAPUN HASIL AKHIRNYA. Semenjak hari itu gan, hampir tiap hari kita ke studio untuk latihan.

Akhirnya tibalah hari seleksi. Ane deg – degan, band competitor kita sangat tangguh dengan pengalaman yang jauh di atas kita semua. Bisa dibilang, band mereka itu Generasi Keajaiban (kalo suka nonton Kuroko no Basuke pasti tau :p). Berbekal keberanian walaupun cuma sedikit akhirnya main di depan Jev dan kompetitor. Yaudahlah, yang penting udah usaha.
Besoknya, Jev ngasih tau siapa yang lolos seleksi. Tanpa diduga, band kita lah yang lolos. Apa? Band yang lolos itu kita. Apa?? Yang lolos tuh kita! Apaaaa??? WOY yang lolos band kita. Alhamdulillah deh, terus kenapa? *Jedotin muka ke tembok

Ane udah menduga, ini menimbulkan masalah baru buat kita. Kita sebagai perwakilan yang mewakili angkatan harus memberikan yang terbaik. Tapi pas hari – H kita tampil, ane masih ngerasa kalo kita bener – bener baru pemula. Ah sudahlah, ane jadi malu kalo inget hari itu lagi, rasanya mendingan kita gak usah lolos seleksi deh. Tapi ane percaya, kemampuan itu akan berkembang dengan seiringnya waktu.


Setelah insiden saat itu, kita tetep rutin latihan seminggu sekali, biasanya Jumat sore - malam atau Sabtu pagi, kalau Jumat sore - malam di studio dan kalo Sabtu pagi di sekolah. Kita selalu jalan kaki atau naik angkot kalo mau ke studio, tapi 95% kita jalan kaki karena gak ada yang bawa motor. Ini salah satu hal unik bagi kita walaupun bagi sebagian orang mungkin “nggak banget” kali ya, pasti setiap abis latihan di studio selalu capek soalnya jalannya cukup jauh. Tapi tak apalah, namanya juga perjuangan kan?

Suka dengan artikel di blog ini? Silakan berlangganan gratis via email

4 Responses to "Sebuah Nama Sebuah Cerita, Syntax ERROR!"

  1. Wah gua aja nyampe lupa sama itu nama yang gua usulin.
    Tapi overall sih good, keep posting brother~~

    ReplyDelete
  2. visit donk ke- www.yayanabusofyan.tk untuk nambah inspirasi. ditunggu ya

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung di website ini.

Jika berkenan, mohon berkomentar yang RELEVAN dengan bahasa yang santun.

Semua komentar selalu saya baca meskipun tidak semuanya dibalas. Harap maklum :)

Contact Form

Name

Email *

Message *