Tanggal Tua? Biasa Aja Tuh Walau Gak Ada Fulus!

Ini adalah sebuah acara Kompetisi Blogger ShopCoupons X MatahariMall. Yang diselenggarakan oleh ShopCoupons. voucher mataharimall dan hadiah disponsori oleh MatahariMall.

Ceritaku di Tanggal Tua

Bismillah :)

Hola semuanya! Ehhmmm, pagi - pagi udah mulai ngaco aja nih! Maksudnya halo, bukan hola yah :v



Kali ini ane mau share pengalaman "konyol" saat ngekost lho!

Kehidupan masa-masa SMA, SMK, atau kuliah memang sangat menyenangkan guys!

Terlebih lagi kalo kamu ngerasain yang namanya jadi anak kostan dimana setiap hari kita ngalamin gokil-gokilan bareng temen, cabut sekolah, atau rela membagi sebungkus makanan untuk dimakan satu hari! Bagi kamu anak kostan, pasti pernah dongs ngalamin hal ini?

Oke guyss, tulisan ini dibuat untuk sekedar intermezzo semata sekaligus lomba blog pertama yang diikuti oleh blog yang sangat tidak berguna dan juga tidak tamvan bernama Asymmetrical Life ini. Lomba ini berjudul Ceritamu di Tanggal Tua yang mengusung tajuk Kisah Tanggal Tuaku yang diselenggarakan oleh MatahariMall, Belanja Online Aman, Nyaman, Terpercaya!

Tanpa ba-bi-bu atau a-i-u lagi (belajar ngeja :v), langsung aja ya ini dia kisah ane di tanggal tua yang notabennya "biasa- biasa aja tuh tapi lumayan greget sih :v".

Ane hanyalah seorang siswa dari salah satu SMK Analis Kimia ternama di kota Bogor, Indonesia. Sekolah ane itu punya keunikan tersendiri lho! Apa hayooo tebak keunikannya?

Yap, sekolah ane memiliki tingkat keanekaragaman yang sangat tinggi bung, karena siswanya gak cuman dari Bogor aja melainkan dari banyak kota lain di Indonesia seperti Bekasi, Depok, Tangerang, Jakarta, Cianjur, Karawang, Pemalang, Yogyakarta, Bandar Lampung, Aceh, bahkan Samarinda! Jadi kita kalo bergaul gak cuman sama orang Bogor aja tapi dari mana - mana coy.

Karena sekolah ane muridnya dari berbagai daerah, maka penduduk sekitar sekolah pun mendapat keuntungan yang sangat menjanjikan dengan membuat jasa kostan atau kontrakan. Ane sendiri memang berdomisili di Bogor gan, jadi secara logika ga perlu kost dong? Pulang pergi aja udah cukup.
Kenapa hal ini perlu diceritain? Karena dari sinilah alur cerita bermula.
Rencana pulang pergi seketika berubah ketika orang tua ane memutuskan untuk mengekostkan ane di sekitar sekolah dengan alasan jarak rumah dengan sekolah lumayan jauh walaupun rumah ane masih di Bogor. Ini belum termasuk kalau kena macet gan, tau sendiri kan Bogor "kota seribu angkot". Kalo udah macet ane cuman bisa ngedokem nunduk sambil ngelap keringet yang menggenang di jidat yang kinclong ini #ngeluarinsaputangan

Singkat cerita, akhirnya ane bener - bener kost di deket sekolah. Tapi ane gak pernah menderita masalah finansial sob. Mengapa demikian?
Nyokap ane ikut tinggal buat nemenin dan ngurusin ane di kostan (GUBRAKK!)
Itumah bukan ngekost tong namanya, itu udah kayak pindah rumah! Semua benda dibawaain, mulai dari TV, kulkas, kompor gas, kasur, sampe mesin cuci pun ikutan nimbrung ga mau ketinggalan. Cuman lahan kosong di belakang rumah aja yang ga diangkut ke kostan :v.

Okay fine, seenggaknya ane gak perlu khawatir dan menderita mengenai uang bulanan yang mulai menipis khususnya di tanggal tua. Ambil hikmahnya aja gan, dimana setiap hari selalu ada mamah yang masakin makanan, ngurusin keperluan segala macem, pokoknya ibarat kata ane tinggal duduk manis menantimu sayang. Mamah emang the best lah gan!
Lantas dimana cerita mengenaskan tentang akhir bulan yang gua bayangkan di cerita ini Cup?
Sabar dulu gan, ane belom nyeritain semua plotnya. Tenang dikit dong, jangan kayak bocah yang rewel dirampas lolipopnya dong (pernah ngalamin kaleee :p)

Lanjut ya gan. Karena ane tidak pernah mengkhawatirkan masalah keuangan dan makanan, ane jadi gak terbiasa untuk berhemat gan, Hasilnya apaan?
Nabung uang di celengan pagi hari, pas sorenya langsung dikorek lagi.


Terus buat apa lo cape - cape membuang energi buat melipat dan memasukkan uang ke celengan bebek kalo beberapa jam kemudian langsung lo ambil. NAJIS! GAK MUNGKIN! #ketawa ala Papap Oyan

Awalnya sih gak ada masalah gan, hingga tibalah suatu hari.

Hari itu, nyokap ane pergi sama bokap ke nikahan sodara di luar kota (gaya beud dah bahasanya pake ke luar kota segala :v). Kebetulan saat itu udah nyampe di penghujung bulan gan.

Ane dengan wajah polosnya mengiyakan saja tanpa mengkhawatirkan suatu hal apapun. Sebenernya ane pingin ikut pergi gan, itung - itung refreshing. Tapi masalahnya waktu itu ane tidak sengaja terjerembab jatuh ke lembah nista paling dalam, remedial bahasa Indonesia karena mengerjakan ujian pake pensil. Jadi kesimpulannya remed cuman karena pensil semata :(

Dengan wajah lemes, lemah, letih, lesu, lunglai, dan apapun singkatan dari 5L itu, ane terpaksa ga ikutan pergi untuk sekedar numpang makan - makan gratis silaturahim bareng sanak family.

#Haripertama.
Aktivitas ane biasa aja gan karena orang tua ane memang ngasih uang yang terbilang cukup untuk 2 hari. Mulai dari bangun tidur, mandi, sarapan, berangkat sekolah, dan seterusnya dijalani dengan senang. Yes gue bebas!

#Harikedua
Menginjak hari kedua, ane yang tidak biasa mengontrol uang akhirnya menyadari betapa berharganya mantan terindah uang itu. Kagak kerasa ternyata fulus yang dikasih buat hari itu udah hampir habis buat saweran dangdut jajan.
Sumvah, ane bingung
Masalahnya uang teh udah hampir abis coeg! Makan belom. Jajan belom. Beli pulsa juga belom. Apalagi traktir doi tetangga yang manis dan baik hati. Pas liat kantong, cuman ada Tuanku Imam Bonjol doangan yang nongol.

Ane pun putar otak dan mencari jalan menuju hatimu solusi yang terbaik agar ane bisa makan kenyang dengan uang goceng itu guys. Pas ngelirik ke magic jar ternyata masih ada nasi yang cukup untuk makan seporsi gan. Akhirnya ane punya ide untuk beli telor 1/4 kilo karena saat itu harganya masih gocengan gan (sekarang goceng gope lebih gan). Kan lumayan gan, nasi + telor ceplok + kecap manis. Hmmm, yummy!

Setelah beli telor 1/4 kg, uang ane habis seketika. Tapi ane santai aja gan serasa di pantai, karena ane udah megang makanan sehingga terhindar dari masalah kompleks, krusial, dan sangat fundamental bagi anak kostan yaitu lapar.

Langsung gan ambil penggorengan, kasih minyak sedikit, nyalakan kompor gas, lalu pecahkan telur dan tuangkan ke penggorengan. Beberapa detik kemudian . . . . .
Kompor gas mati. Gasnya abis
Kamvret, ini dia yang sangat tidak dinanti - nantikan. Ibarat perang, semua amunisi dan perbekalan sudah siap, tapi rencana mendadak gagal karena senapan yang ane pake gak ada selongsongnya. 
APA ANDA HARUS BERHENTI SAMPAI DI SINI? SETELAH SEMUA PENGORBANAN DAN PERJUANGAN SELAMA INI UNTUK MENDAPATKAN HATI CALON MERTUA DAN DOI MAKANAN?
GAK BANGET DEH! Buat calon mertua dan doi, gak ada kata menyerah! Okay, ini aneh :v

Putar otak season II ini mah. Berpikir, berpikir, berpikir! Langsung ambil lilin dan korek bekas lab. Gravimetri, dan akhirnya . . . . 
Masak telor ceplok pake lilin
Anjrit! Ini bener - bener parah. Sumvah, ane zuzur! Seketika di lantai dapur langsung banyak tetesan lilin cair yang perlahan membeku.
Dingin . . .
Sunyi . . .
Kelabu . . .
Kesepian, dan . . .
Takkan pernah mencair kembali (apaan sih gaje!)

Ada kali setengah jam tuh telor ceplok baru mateng, itupun masih lembek - lembek gitu bro. Ah makan saja lah, daripada kelaparan!

Apes banget dah, jadi inilah rasanya atmosfernya anak kostan yang selalu khawatir akan masalah keuangan?

Untungnya nyokap dan bokap langsung balik sore itu dan alhamdulillah penderitaan jurang nista ini langsung berakhir seketika. Sejak saat itu ane selalu prihatin dan kasihan kalo ngeliat temen ane yang mayoritasnya pada jadi nax kostzan yang "ngelantur" karena masalah hepeng yang tipis.

Intinya guys, jangan pernah menyia - nyiakan apapun yang ada pada saat ini termasuk hal kecil seperti gebetan recehan 500 rupiah, karena ketika tiba saat dimana lo membutuhkannya tapi udah terlanjur ga ada, lo bakal nyesel!

Selain itu, kalo sobat punya uang itu harus dikontrol pemakaiannya, jangan sampe lebih besar pasak daripada tiang. Maksudnya jangan lebih besar pengeluaran daripada pemasukan. Agan Budi telah membuktikannya gan, kalo akhir bulan itu cari tempat belanja yang ngasih diskon besar - besaran biar kantong gak menderita. Langsung gan, ini dia tips dan cara unik agan Budi menghadapi krisis akhir bulan! #JadilahSepertiBudi


Special thanks to Allah, orang tua, dan sekolah ane yang secara tidak langsung telah mengajarkan pelajaran berharga ini.
Nabung itu banyak lama - lama jadi bukit, meskipun banyak asalkan rutin tiap hari. Daripada sedikit tapi bolong - bolong? Udah sedikit, bolong - bolong pula, plus diambilin terus! Ingat, jangan diambilin mulu yak!

Suka dengan artikel di blog ini? Silakan berlangganan gratis via email

2 Responses to "Tanggal Tua? Biasa Aja Tuh Walau Gak Ada Fulus!"

  1. apaan, "saweran dangdut jajan" ? -,-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di kata "saweran dangdutnya" ada striketrought gan wkwk

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung di website ini.

Jika berkenan, mohon berkomentar yang RELEVAN dengan bahasa yang santun.

Semua komentar selalu saya baca meskipun tidak semuanya dibalas. Harap maklum :)

Contact Form

Name

Email *

Message *